Spread the love

Foto : Kades Pungsari Joko Sarono saat ditemui di ruang kerjanya, Selasa (9/02/2021) 

SRAGEN l Transindonews.com – Pada siang itu awak media bertandang di kantor Desa Pungsari Kecamatan Plupuh Kabupaten Sragen Provinsi Jawa Tengah. Tim di sambut dengan ramah oleh sang Kades Joko Sarono (38) di ruang kerjanya. Selasa (9/02/2021)

Pria yang memiliki jiwa loyalitas tinggi ini, beberapa waktu lalu pernah di vonis positif covid 19, bisa saja kejadian ini tak akan pernah dilupakan olehnya hingga akhir hayatnya.

Namun, bagi Joko peristiwa yang menjadikan publik sempat bergejolak ini, menjadikan momen yang sangat menginspirasi. Bagi publik atau masyarakat, khususnya masyarakat Sragen bisa menjadi teladan bagi pejabat publik lainnya.

Joko mengatakan saat itu dirinya kaget dinyatakan positif. Sebab secara kondisi tidak ada keluhan apapun. Namun karena protap mengharuskan isolasi di Technopark, ia pun mengikutinya.

“Tanggal 9 Desember saya di nyatakan positif covid 19, dan saya saat itu memohon untuk isolasi mandiri di rumah, karena saya harus mendampingi istri menjalani operasi karena sakit. Setelah itu, kemudian saya isolasi mandiri ke Technopark bersama ratusan warga positif tanpa gejala, ”urainya.

Lebih lanjut, Joko menjelaskan dirinya masuk ke Technopark bulan Desember tahun lalu. Yang hanya dia lakoni empat hari di Technopark, kemudian Joko di bebaskan dan isolasi pun sudah usai saat itu.

Masih kata Joko, selama empat hari menjalani isolasi, dia mengaku justru mendapat banyak hikmah dan berkah. Menurutnya selama di Technopark ia banyak mengenal warga dari beberapa wilayah.

“Yang paling berkesan, menurut saya selama empat hari itu saya senang bisa membantu meringankan beban dan kebutuhan sesama warga pelaku isolasi, ” Jelas Joko.

Pria murah hati ini juga bercerita seperti saat menolong seorang ibu asal Masaran yang diisolasi sama anaknya. Saat itu anaknya masih bayi usia 6 bulan juga positif,

“Selain kita bisa menambah saudara di tempat isolasi kita bisa berbagi contoh kecil seperti yang pernah kita lakukan melihat ibu dan anaknya yang masih Balita  perlu bantuan ,pada saat itu anaknya kita bantu susu formula. Kemudian ada lagi bapak-bapak dari Ngrampal yang butuh obat luka. Apa yang mereka butuhkan lalu saya kontak saudara saya, untuk dikirim ke sini. Alhamdulillah malah dapat hikmah.Dari sinilah hikmah yang kita dapat Ini bisa kenal saudara dari mana-mana dan bisa sedikit membantu sesama,” tuturnya.

Perlu di ketahui, di Technopark, warga memang lebih ditekankan untuk kegiatan yang menyenangkan dan olahraga serta pemenuhan asupan makanan yang bergizi.

Masih menurutnya asupan gizi guna untuk mempercepat pemulihan imun agar daya tubuh lebih cepat “Perlu di ketahui bahwa kita tidak perlu khawatir apapun itu walaupun kita dalam kondisi di isolasi di sana justru banyak kenal orang dan akan memberikan semangat buat kita banyak hikmah yang kita dapat, ” pungkasnya.

Pewarta. : Rian
Editor : yoel
Transindonews.com

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments