Warga Merugi Karena Wisata Ditutup, Sulthan Alfaraby Hubungi Kemendagri

Lintas Daerah
Spread the love

Foto :  Sulthan Alfaraby tokoh pemuda Aceh. 

BANDA ACEH l Transindonews.com – Penutupan tempat wisata di sejumlah lokasi di Aceh berdasarkan Instruksi Mendagri No.11/2021 tentang Perpanjangan PPKM Mikro dilakukan oleh Satgas Covid-19 untuk memutus rantai penyebaran Covid-19.

Berdasarkan aturan itu, banyak pedagang maupun pelaku wisata di Aceh yang menilai hal tersebut berimbas kepada usaha yang sedang mereka geluti.

Merespon hal tersebut, mahasiswa Aceh, Sulthan Alfaraby mengaku telah menghubungi Kemendagri dan telah mengutarakan aspirasi masyarakat.

Hal ini dilakukan agar pemerintah segera mengeluarkan solusi yang relevan terkait dengan status ekonomi mereka yang kini selalu dibayang-bayangi kerugian.

“Sudah menghubungi pihak kementerian untuk kita utarakan aspirasi masyarakat. Salah satunya yang kita inginkan adalah tentang solusi yang relevan untuk diadopsi nantinya agar ada jalan keluar. Insya Allah kita harap bisa terealisasi secepatnya”, ujarnya.

Dia mengaku sangat menyayangkan dengan kondisi saat ini dan penutupan tempat wisata tersebut juga mendapat penilaian dari berbagai pihak hanya berimbas kepada pelaku ekonomi di sektor pariwisata.

“Kalau boleh dibilang, tentu kita sangat sayangkan sekali. Apalagi, para pedagang ini hidup melalui sumber wisata dan tidak ada mata pencaharian lain. Teman saya selaku pelaku wisata juga mengungkapkan hal serupa, bahwa telah mengalami kerugian akibat stok jualan yang mubazir. Padahal dia sudah belanja dari jauh hari”, terangnya.

Kemudian dia meminta kepada Pemerintah Aceh sebagai perpanjangan tangan dari Pemerintah Pusat untuk membuka ruang demokrasi dengan seluruh elemen agar segera melakukan pembenahan total agar merekonstruksi sektor pariwisata Aceh untuk pemulihan ekonomi di tengah pandemi.

“Kita tidak tahu kedepan, apakah nanti penutupan lokasi-lokasi wisata dan sarana publik diperpanjang atau tidak. Tergantung status zona juga. Jika melonjak, maka mau tidak mau tentu kita utamakan keselamatan. Namun, jika terus-terusan begini, maka warga yang menopang hidup dengan tempat wisata mau dibawa kemana? Saya harap pemerintah membuka ruang demokrasi untuk ini demi merekonstruksi ekonomi masyarakat Aceh di tengah pandemi”, tambahnya.

Terakhir, pemuda asal Aceh yang sempat meraih Penghargaan Inspiring Innovative di nasional tersebut juga menyatakan bahwa sektor pariwisata di Aceh tidak boleh lumpuh karena akan menimbulkan banyak pihak yang merugi.

“Harus kita akui bahwa Aceh ini kaya akan pariwisata dan banyak pihak yang menggantungkan nasibnya dari hal ini. Jika sektor ini lumpuh, daerah akan keteteran karena banyaknya pundi-pundi masyarakat yang terhambat. Dengan ditutupnya tempat wisata, bukan hanya bisnis toke-toke yang rugi. Tukang parkir, pemandu wisata, penjual oleh-oleh pinggir jalan bahkan tukang ‘ek u’ (red: pemanjat kepala) pun merugi. Sangat multieffect sekali,” tutupnya.

Pewarta : Alfa

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments